Deoxa Indonesian Channels

lisensi

Advertisement

Redaksi Salatiga Pos
Jumat, 28 Juli 2023, 16:24 WIB
Last Updated 2023-07-28T09:24:53Z
SEPUTAR JATENGTERKINI

Kok Kebangeten To? Seorang Pria Tega Setubuhi Anak Tirinya

Advertisement


Laporan: Wahyudin


PURBALINGGA | salatigapos.com - Entah setan apa yang merasuki  PS (55) warga Kecamatan Kalimanah, Kabupaten Purbalingga, sehingga tega menyetubuhi anak tirinya yang masih berusia 13 tahun.


Karena perbuatanya, kini PS harus berurusan dengan Polisi.


Wakapolres Purbalingga Kompol Donni Krestanto mengatakan Satreskrim Polres Purbalingga kembali mengungkap kasus persetubuhan terhadap anak. "Kali ini, pelakunya seorang ayah yang melakukan persetubuhan terhadap anak tirinya,"katanya saat konferensi pers, Jumat (28/7/2023).


Tersangka berinisial PS (55) sudah diamankan."Dari keterangan tersangka, ia melakukan persetubuhan terhadap anak tirinya sebanyak 14 kali. Dilakukan dalam kurun waktu Oktober 2021 hingga Juni 2023," jelas Wakapolres didampingi Plt Kasihumas Iptu Imam Saefudin.


Dijelaskan Wakapolres, peristiwa persetubuhan tersebut terjadi di rumah kontrakan orang tua korban wilayah Kecamatan Padamara. Peristiwa dilakukan siang hari, saat ibu korban belum pulang bekerja sebagai pembantu rumah tangga.


"Modus yang dilakukan tersangka yaitu dengan bujuk rayu dan mengancam tidak akan memberi uang saku. Sehingga korban yang semula tidak mau, terpaksa mengikuti kemauan ayah tirinya," jelasnya.


Pengungkapan kasus bermula pada Rabu 14 Juni 2023 saat kakak korban datang ke rumah. Korban bercerita kepada kakaknya bahwa ia telah disetubuhi oleh ayah tirinya. 


Kakak korban sempat menanyakan ke ayah tirinya terkait cerita adiknya. Ayah tiri korban mengakui semua perbuatannya. Kakak korban kemudian melaporkan kejadian tersebut ke pihak kepolisian.


"Berdasarkan laporan tersebut kemudian Unit PPA Satreskrim Polres Purbalingga melakukan pemeriksaan dan penyelidikan. Setelah cukup bukti selanjutnya mengamankan tersangka pada Kamis (22/6/2023)," ungkapnya.


Barang bukti yang diamankan diantaranya sejumlah pakaian yang dipakai korban saat kejadian dan pakaian yang dipakai tersangka saat kejadian dilakukan.


Saat ditanya, tersangka mengaku khilaf menyetubuhi korban yang merupakan anak tirinya yang sudah sejak TK tinggal bersamanya. Selain itu, tersangka mengaku lama tidak bersetubuh dengan istrinya, sehingga melampiaskan kepada anak tirinya.


Wakapolres menambahkan kepada tersangka dikenakan Pasal 81 ayat (2), dan (3) UU RI nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan perpu Nomor 1 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI Nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak dan/atau Pasal 287 KUHP.


"Ancaman hukuman pasal tersebut yaitu pidana penjara maksimal 15 tahun dan denda paling banyak Rp. 5 Miliar," pungkasnya.