Deoxa Indonesian Channels

lisensi

Advertisement

Redaksi Salatiga Pos
Senin, 17 Juli 2023, 16:07 WIB
Last Updated 2023-07-17T09:07:04Z
BALAI KOTATERKINI

Hadiri Forum Taaruf Siswa di SMP Muhammadiyah Salatiga, Ini Pesan Sinoeng

Advertisement


SALATIGA | salatigapos.com - Peserta didik tidak hanya fokus pada pendidikan akademis, tetapi juga pendidikan karakter, terutama terkait adab kepada orang tua dan orang yang lebih tua.


Demikian diungkapkan Pj. Wali Kota Salatiga, Sinoeng N. Rachmadi dihadapan 352 siswa SMP Muhammadiyah Plus Salatiga pada acara Forum Taaruf Siswa (Fortasi) Kelas 7 yang berlangsung Senin, (17/7/2023).


Sinoeng mengungkapkan, Pendidikan di Sekolah Menengah Pertama merupakan fase yang sangat krusial, karena akan menjadi kenangan pada 20 atau 30 tahun yang akan datang. 


Seseorang boleh merasa pandai, tapi kalau tidak sopan maka masa depannya luluh lantak. Begitu pula kalau seseorang merasa pintar, lalu menyepelekan orang tua dan menganggap remeh bapak ibu guru, dipastikan masa depannya tidak akan jelas.


“Saya pastikan di hadapan kalian sekarang ini, keadaban, sopan santun, perilaku jauh lebih utama dan mulia daripada ilmu. Kalau cuma sekedar ilmu, iblis juga berilmu. Kalau cuma sekedar pintar, iblis dan setan lebih pintar. Tapi iblis dan setan tidak punya adab. Camkan,” tegas Sinoeng.


Lebih lanjut Sinoeng menekankan, menjadi siswa baru di SMP Muhammadiyah Plus Salatiga merupakan kesempatan baik untuk membuktikan kredibilitas dan nama baik. Dan semua itu akan menjadi berarti jika siswa berinisiatif untuk mengambil kesempatan.


"Siswa baru agar mempergunakan kesempatan menimba ilmu sekaligus juga mengembangkan bakatnya, karena di sekolah tersebut tidak hanya dikembangkan soal akademik saja, tetapi juga potensi potensi di luar akademik sehingga siswa bebas memilih,"tuturnya.


“Yang tidak boleh adalah, anda tidak memilih,” tandas Sinoeng.


Sementara itu, Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah Kota salatiga, Sutomo, mengungkapkan bahwa Fortasi merupakan Masa Pengenalan Lingkungan Siswa (MPLS) yang diterapkan di lingkungan SMP Muhammadiyah Plus. 


"Fortasi yang berlangsung selama dua hari tersebut bertujuan untuk menyambut 142 siswa/siswi kelas 7 SMP Muhammadiyah Plus Kota Salatiga Tahun 2023,"terangnya.


Sebagaimana MPLS pada umumnya, lanjut Sutomo, fortasi membekali anak didik dalam adaptasi lingkungan sekolah dan kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan selama belajar di SMP Muhammadiyah Plus Kota Salatiga.


“SMP Muhammadiyah Plus Salatiga tahun ini mendapat amanah untuk melaksanakan program ICP (Internasional Class Program) dari program Majelis Dikdasmen PBM Jawa Tengah. Dimana, ada satu kelas yang memang kita prioritaskan dalam pengembangan Bahasa, untuk mendukung sister school dengan berbagai negara, seperti Australia, Malaysia, Thailand, Singapura. Program ini sudah jalan sejak SMP Muhammadiyah Plus berdiri,” jelas Sutomo.(*)


Laporan: Bang Noer/Slamet Riyadi